» Detail News

Kamis, 08 November 2018 - 15:59:50 WIB

Posting by : DEA
Category    : Economic News - Reads : 33



Ditopang Derasnya Arus Modal, Rupiah Mantap di Puncak Asia


Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) masih menguat dan menjadi mata uang dengan kinerja terbaik di Asia. Derasnya arus modal yang masuk ke pasar keuangan domestik menyokong penguatan rupiah. 

Pada Kamis (8/11/2018) pukul 15:00 WIB, US$ 1 di pasar spot dihargai Rp 14.500. Rupiah menguat 0,51% dibandingkan posisi penutupan perdagangan hari sebelumnya.  

Gerak rupiah hari ini agak aneh. Mengawali hari, rupiah melemah 0,14%. Kemudian pelemahan rupiah semakin dalam hingga mencapai 0,58%. Rupiah pun sempat merasakan status sebagai mata uang terlemah di Asia. 

Namun jelang tengah hari semua berubah. Rupiah berbalik arah, pelemahannya semakin tipis dan bahkan mampu menyentuh zona hijau. 

Selepas tengah hari, rupiah semakin beringas. Dari mata uang terlemah, rupiah meroket menjadi yang terbaik di Benua Kuning. 
 
Arus modal yang mengalir ke pasar keuangan Indonesia menjadi obat kuat mujarab bagi rupiah. Pada pukul 14:55 WIB, nilai beli bersih investor asing di pasar saham mencapai Rp 916,93 miliar yang membantu Indeks Harga Saham (IHSG) menguat 0,71%. 

Sementara di pasar obligasi pemerintah, imbal hasil (yield) masih cenderung turun yang menandakan harga instrumen ini sedang naik.
 
Ada sejumlah sentimen positif yang membuat pelaku pasar berkenan masuk ke pasar keuangan Indonesia. Pertama adalah rilis cadangan devisa. 

Kemarin, Bank Indonesia (BI) mengumumkan cadangan devisa Oktober 2018 sebesar US$ 115,16 miliar. Naik dibandingkan bulan sebelumnya yaitu US$ 114,85 miliar.

Artinya, tekanan terhadap rupiah sepertinya mulai berkurang sehingga BI tidak perlu lagi menggunakan cadangan devisa secara agresif. Rupiah yang mulai stabil memberi kepercayaan diri bagi investor untuk mengoleksi mata uang ini.

Kedua, kemungkinan investor sedang 'mengangkat' rupiah sebelum saat-saat menegangkan esok hari. Sebab besok ada rilis data yang kemungkinan bisa melemahkan rupiah yaitu Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) kuartal III-2018. Kemungkinan NPI dan transaksi berjalan (current account) kuartal III-2018 masih akan membukukan defisit, bahkan bisa jadi lebih dalam ketimbang kuartal II-2018. 

Baca: Tarik Napas Panjang, Rilis CAD Besok Bisa Bikin Sport Jantung

Jadi pasokan valas di perekonomian dalam negeri sebenarnya masih seret. Utamanya pasokan dari ekspor-impor barang dan jasa yang dicerminkan dari transaksi berjalan, nilainya terus-menerus minus. Ini tentu akan menjadi sentimen negatif buat rupiah. 

Oleh karena itu, rupiah yang diangkat hari ini akan lebih menggiurkan bila dilepas besok. Sebab besok akan ada alasan yang kuat untuk 'membanting' rupiah. 
 

Sumber : www.CNCB Indonesia

  Tag :

kurs-rupiah




    Berita Terkait :

  • Hasil Pemilu Sela AS Mulai Terbaca, Rupiah Terpeleset
  • Kurs rupiah ditutup melemah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) pada perdagangan hari ini. Pada S
  • Nilai Tukar Rupiah Berhasil Menguat ke Level 14.955 per Dolar AS
  • Pembukaan Pasar: Rupiah Menguat ke Rp 15.085/US$
  • KURS RUPIAH 1 NOVEMBER: Spot Ditutup Menguat 75 Poin