» Detail News

Kamis, 04 Januari 2018 - 08:53:27 WIB

Posting by : Fransiska Lintang
Category    : Economic News - Reads : 189



Risalah FOMC: The Fed Optimistis Karena UU Pajak


Hasil notulensi rapat The Federal Open Market Committee (FOMC) Desember yang dirilis tadi malam menunjukkan, petinggi The Federal Reserve memprediksi pemangkasan pajak korporat dan individu akan mengerek anggaran belanja dan bisnis. Meski demikian, bank sentral AS ini masih tidak yakin dampak yang diakibatkan dari undang-undang perpajakan yang baru.

Anggota FOMC menaikkan ekspektasi pertumbuhan PDB 2018 dari 2,1% menjadi 2,5%.

"Mayoritas partisipan mengindikasikan perubahan yang prospektif pada kebijakan pajak federal merupakan faktor yang dapat mendorong mereka meningkatkan proyeksi pertumbuhan PDB riil dalam beberapa tahun ke depan," demikian hasil notulensi tersebut seperti yang dikutip dari CNBC.

FOMC merupakan unit pemutus kebijakan moneter The Fed. Komite ini pada rapat tersebut memilih untuk menaikkan suku bunga acuannya menjadi 1,25% hingga 1,5%. Suku bunga ini berhubungan erat dengan suku bunga kredit konsumen.

Mayoritas diskusi yang terefleksi dari hasil notulensi menunjukkan besarnya pengamatan terhadap ekonomi. Hasil kesimpulan rapat merujuk pada perbaikan yang signifikan terhadap tingkat upah seiring dengan turunnya angka pengangguran ke level 4,1%.

Notulensi tersebut juga menulis, anggaran liburan sangat kuat di sejumlah distrik. Mayoritas anggota FOMC memprediksi, pemangkasan pajak mendongkrak anggaran belanja konsumen. Sebagai tambahan, FOMC mengamati bahwa harga di pasar saham juga semakin membaik, di mana indeks S&P 500 melonjak sekitar 20%.

"Indeks harga saham yang luas naik selama periode intermeeting, yang mungkin mencerminkan persepsi sebagian investor terhadap kemungkinan kenaikan akibat perundang-undangan pajak federal dan potensi dorongan pendapatan perusahaan," demikian bunyi risalah tersebut.

Melihat kondisi secara lebih luas, dokumen tersebut mengatakan: "Aktivitas ekonomi riil tampaknya tumbuh dengan kecepatan yang solid, didukung oleh keuntungan dalam belanja konsumen dan bisnis, kondisi keuangan yang mendukung, dan ekonomi global yang membaik."

Namun, notulensi FOMC itu juga beberapa kali mencatat bahwa para anggota The Fed tetap tidak yakin mengenai seberapa banyak dorongan dalam perekonomian yang berasal dari kebijakan pajak. Misalnya, anggota FOMC "tidak yakin" tentang dampak pemotongan pajak terhadap pasokan tenaga kerja.

Ada juga kekhawatiran, seperti disampaikan dari kontak bisnis, perusahaan seperti mendapatkan rejeki nomplok dari pemotongan pajak akan menggunakannya untuk dividen dan pembelian kembali saham.

Para anggota rapat juga tetap berselisih ketika sampai pada pembahasan inflasi. The Fed telah secara konsisten tidak berhasil mencapai tingkat inflasi sebesar 2%, dan para anggota mendiskusikan panjang lebar mengenai alasan mengapa inflasi tetap rendah.

Pejabat Fed secara kolektif melihat inflasi cenderung memenuhi target dalam jangka menengah. Namun dua anggota FOMC -Neel Kashkari dan Charles Evans- memilih untuk tidak mengerek suku bunga karena mereka ingin melihat lebih banyak kemajuan pada target inflasi tersebut.

Sumber : www.kontan.co.id

  Tag :

the-fed




    Berita Terkait :

  • Ekspektasi Kenaikan FFR Sejak Tiga Bulan Terakhir
  • The Fed Pertahankan Suku Bunga 1%-1,25%
  • Ekonom Perkirakan Fed Naikkan Suku Bunga Desember
  • Kenaikan Fed Rate Tak Berefek Besar
  • The Fed Pertahankan Bunga di Level 0,75% - 1%