» Detail News

Senin, 23 Januari 2017 - 09:38:18 WIB

Posting by : Maruli Manik
Category    : Market News - Reads : 321



Harga Baja Naik, BTON Bidik Pendapatan Rp 90 M


Produsen besi beton PT Beton Jaya Manunggal Tbk ingin segera bangkit dari kelesuan kinerja tahun lalu. Maklum saja, pelemahan ekonomi berdampak pada harga baja yang fluktuatif, bahkan trennya cenderung mengalami penurunan.

Andy Soesanto, Direktur Beton Jaya Manungal mengatakan bahwa awal tahun lalu harga baja menyentuh angka Rp 9.000 per kilogram (kg) menuju akhir tahun mengalami penurunan menjadi Rp 6.000 per kg.

Hal tersebut menurutnya cukup mengganggu pada kinerja pendapatannya di tahun lalu. “Akhir tahun harga baja jatuh, turun drastis, padahal jika dilihat pada tahun 2008 dan 2010 lalu harga baja bisa menyentuh Rp 15.000 per kg. Ini sangat cukup berdampak sekali pada kinerja kami di tahun lalu,” ujarnya ke KONTAN, Kamis (19/1) lalu.

Dampak harga baja yang fluktuatif terlihat dari hasil realisasi pendapatan hingga akhir 2016 perusahaan yang berkode saham BTON di Bursa Efek Indonesia tak bisa melampaui target awal Rp 90 miliar.

Catatan mereka, hingga akhir tahun pendapatan Beton Jaya hanya bisa menyentuh Rp 65 miliar. “Tahun lalu memang jauh lebih buruk ketimbang tahun 2008 dan 2010 lalu, kami optimistis tahun ini lebih baik dibanding tahun lalu,” tutur Andy.

Sikap optimistis tersebut juga cukup beralasan. Pasalnya, manajemen Beton Jaya memprediksi harga baja akan cenderung membaik dan perlahan harganya mengalami kenaikan.

Jika sebelumnya hanya di angka Rp 6.000 per kg, awal tahun ini menunjukkan kenaikan harga menjadi Rp 7.000 per kg sampai Rp 7.500 per kg.

“Perlahan harganya mulai terangkat, kami optimistis tahun ini kinerja kami terus membaik dengan harga baja yang terus menunjukkan kenaikan,” katanya.



Target pendapatan Beton Jaya Manunggal tahun ini setidaknya sama dengan target tahun lalu yaitu sekitar Rp 90 miliar. Untuk memuluskan kinerjanya, BTON juga akan menambah utilitas pabriknya yang berada di Gresik, Jawa Timur menjadi 80%.

Sebelumnya, utilitas pabrik mereka hanya mencapai 40%. Hal tersebut dikarenakan pasokan bahan baku BTON sangat tergantung oleh PT Gunawan Dianjaya Steel Tbk.

Dengan penambahan utilitas tersebut otomatis juga akan meningkatkan kapasitas produksi BTON per tahunnya. Jika tahun 2016 lalu BTON hanya mencatatkan penjualan 15.000 ton, tahun ini pihaknya menargetkan bisa mendaki menjadi 20.000-21.000 ton.

Untuk distribusi penjualan, Beton Jaya Manunggal juga akan tetap konsentrasi untuk menjual produknya di sekitar Jawa Timur. Salah satu alasannya lokasi pabrik yang berada di Jawa Timur (Jatim)dan mereka lebih mengerti pasar di sekitar Jatim tersebut.

“Dari segi logistik misalnya kami bisa lebih menghemat dan kami juga lebih memahami kondisi pasar di sini. Namun tidak menutup kemungkinan di luar Jatim juga akan kami garap,” ujar Andy.


Sumber : www.kontan.co.id

  Tag :

bton




    Berita Terkait :